BerandaFun EdukasiMengetahui Lebih Dalam Tentang Gangguan Tidur Insomia

Mengetahui Lebih Dalam Tentang Gangguan Tidur Insomia

Apa kalian mengalami kesulitan tidur seperti Insomia? Insomnia adalah gangguan tidur yang menyebabkan penderitanya sulit tidur atau tidak cukup tidur meski terdapat cukup waktu untuk melakukannya. Gangguan ini bisa berdampak pada aktivitas penderita keesokan harinya. Waktu tidur dengan kualitas tidur yang baik dapat mempengaruhi kesehatan tubuh. Pengaruh kesehatan tubuh bisa secara fisik bisa juga mempengaruhi mental.

Waktu tidur untuk orang dewasa normalnya 6-8 Jam secara idealnya untuk mendapatkan kualitas tidur. Mungkin kita harus mengenali apa yang jadi penyebab, bagaimana mengatasinya, apa aja masalah insomia itu. Dalam artikel ini akan membahas lebih lanjut mengenai masalah tersebut.

Penyebab Awal Insomia

Pemicu awal insomia ada berbagai macam mulai dari faktor kebiasan buruk gaya hidup hingga masalah psikologis. Masing-masing penyebabnya mempunyai resiko kesehatan sendiri. Pemicu Insomia sebagai berikut :

  • Umur, Usia dapat meningkatkan masalah insomnia pada usia berapa pun tetapi peluang untuk meningkat seiring bertambahnya usia.
  • Sejarah keluarga dan genetika, Gen dapat meningkatkan risiko insomnia, karena insomnia terkadang terjadi dalam keluarga. Gen juga dapat mempengaruhi apakah tidur nyenyak atau ringan.
  • Lingkungan atau pekerjaan, Berikut ini dapat mengganggu siklus tidur-bangun, Dengan pola yang digunakan tubuh untuk mencari tahu kapan harus tidur dan kapan harus bangun. Lingkungan kerja yang pergantian Shift atau kerja malam, Kebisingan atau cahaya di malam hari, Suhu tinggi atau rendah yang tidak nyaman, Sering bepergian ke zona waktu yang berbeda.
  • Gaya hidup, Kebiasaan gaya hidup dapat meningkatkan risiko masalah tidur. Mengubah rutinitas normal termasuk jadwal tidur. Mengalami gangguan dalam tidur, seperti sering bangun untuk merawat bayi. Tidur siang yang panjang di siang hari. Mendapatkan terlalu sedikit aktivitas fisik di siang hari. Menggunakan kafein, nikotin, alkohol, atau obat-obatan rekreasi. Menonton TV atau menggunakan perangkat elektronik di dekat waktu tidur.
  • Stres, Stres atau khawatir tentang sekolah atau pekerjaan, hubungan, uang, atau kematian orang yang dicintai meningkatkan risiko insomnia. Khawatir tentang apakah Kaliam cukup tidur dan menonton jam juga dapat meningkatkan risiko insomnia atau membuatnya lebih buruk.
  • Jenis kelamin, Insomnia lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria. Perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan dan menopause dapat menyebabkan masalah dengan tidur.

Gejala Insomia

Jika kalian mengalami masalah insomnia, kalian mungkin mengalami beberapa gejala yang berbeda.

  1. Kaliam mungkin berbaring terjaga untuk waktu yang lama sebelum Kalian tertidur. Ini lebih sering terjadi pada orang dewasa muda.
  2. Tidur mungkin hanya untuk waktu yang singkat. Kalian mungkin sering terbangun di malam hari atau terjaga hampir sepanjang malam. Ini adalah gejala yang paling umum dan mempengaruhi sebagian besar orang dewasa yang lebih tua.
  3. Bangun terlalu pagi dan tidak kembali tidur juga sering terjadi.
  4. Kualitas tidur yang buruk dapat menyebabkan Kalian terbangun dengan perasaan tidak tenang, dan Kalian mungkin merasa mengantuk di siang hari. Kalian mengalami kesulitan fokus pada tugas sehari-hari. Insomnia dapat menyebabkan Kalian merasa cemas, depresi, atau mudah kesal.

Masalah kesehatan yang disebabkan oleh insomnia

Tidur penting untuk tubuh dan pikiran Kalian. Untuk memahami bagaimana tidur penting untuk kesehatan yang baik, baca Cara Kerja Tidur dan Kurang Tidur dan Kekurangan.

Dalam jangka pendek, insomnia dapat membuat sulit berkonsentrasi atau berpikir jernih. Kalian mungkin merasa mudah tersinggung, sedih, dan tidak tenang atau sakit kepala. Insomnia meningkatkan risiko jatuh, mengalami kecelakaan di jalan, atau kehilangan pekerjaan.

Selain itu, insomnia kronis dapat memengaruhi seberapa baik otak, jantung, dan bagian lain dari tubuh Kalian bekerja. Hal ini dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan tertentu atau membuat masalah yang ada menjadi lebih buruk.

  • Masalah pernapasan seperti asma dapat terjadi atau memburuk sebagai akibat dari insomnia kronis.
  • Masalah jantung juga berisiko ketika Kalian mengalami insomnia kronis, termasuk kondisi seperti aritmia, gagal jantung, penyakit jantung koroner, dan tekanan darah tinggi.
  • Kondisi kesehatan mental seperti kecemasan, depresi, dan pikiran untuk bunuh diri dapat terjadi. Kurang tidur juga dapat membuat sulit bagi Kalian untuk tetap berpegang pada pengobatan untuk gangguan penggunaan zat
  • Orang yang memiliki rasa sakit kronis dan insomnia mungkin menjadi lebih sadar dan tertekan oleh rasa sakit mereka.
  • Komplikasi kehamilan seperti mengalami lebih banyak rasa sakit saat persalinan, melahirkan prematur, membutuhkan operasi caesar (C-section), dan memiliki bayi dengan berat badan lahir rendah dapat terjadi jika Kalian mengalami insomnia kronis.
    Sistem kekebalan tubuh, pertahanan alami tubuh terhadap kuman dan penyakit, juga dapat dipengaruhi oleh terlalu sedikit tidur. Masalah-masalah ini dapat menyebabkan peradangan di tubuh Kalian atau membuatnya lebih sulit untuk melawan infeksi.
  • Masalah dengan metabolisme tubuh dapat muncul ketika kalian mengalami tidak cukup tidur. Kurang tidur dapat mengubah kadar hormon yang mengendalikan rasa lapar dan bagaimana mencerna makanan. Hal ini dapat meningkatkan risiko kelebihan berat badan dan obesitas, sindrom metabolik, dan diabetes.

Apakah bisa mencegah insomnia?

Dokter mungkin berbicara dengan Kalian tentang langkah-langkah yang dapat ambil untuk membantu tidur lebih baik dan mencegah insomnia kronis.

Mengadopsi kebiasaan tidur yang sehat dan jadwal siang hari yang teratur untuk membantu mempertahankan siklus tidur-bangun yang teratur. Bantu dengan kebiasaan tidur yang sehat.

Kebiasaan tidur yang sehat

Selain mengikuti gaya hidup sehat jantung, cobalah untuk mengadopsi kebiasaan tidur berikut. Kebiasaan ini dapat membuat lebih mudah tertidur dan mengurangi masalah Insomia.

  • Buat kamar tidur menjadi ruangan ramah tidur. Tidur di tempat yang sejuk, tenang, dan gelap. Hindari menonton TV atau melihat perangkat elektronik, karena cahaya dari sumber-sumber ini dapat mengganggu siklus tidur-bangun.
  • Pergi tidur dan bangun sekitar waktu yang sama setiap hari, bahkan di akhir pekan. Jika bisa, hindari jadwal yang berubah atau hal-hal lain yang dapat mengganggu jadwal tidur.
  • Hindari kafein, nikotin, dan alkohol dekat dengan waktu tidur kalian. Meskipun minuman mengandung alkohol dapat membuat lebih mudah tertidur, itu dapat menyebabkan Kalian memiliki tidur yang cenderung lebih ringan dari biasanya. Ini membuatnya lebih mungkin bahwa akan bangun di malam hari.
  • Lakukan aktivitas fisik secara teratur di siang hari, setidaknya 5 hingga 6 jam sebelum tidur. Berolahraga dekat dengan waktu tidur dapat membuat lebih sulit untuk tertidur.
    Hindari tidur siang, terutama di sore hari. Ini dapat membantu tidur lebih lama di malam hari.
  • Makan makanan dengan jadwal teratur dan hindari makan malam larut malam.
    Batasi berapa banyak  minum dekat dengan waktu tidur. Ini dapat membantu tidur lebih lama tanpa harus menggunakan kamar mandi.
  • Pelajari cara-cara baru untuk mengelola stres. Ikuti rutinitas yang membantu bersantai dan rileks sebelum tidur. Misalnya, membaca buku, mendengarkan musik yang menenangkan, atau mandi air panas. Dokter mungkin juga merekomendasikan terapi pijat, meditasi, atau yoga untuk membantu rileks pada tubuh dan pikiran. Akupunktur juga dapat membantu meningkatkan kesehatan pada yang mempunyai masalah insomnia, terutama pada orang dewasa yang lebih tua.
  • Hindari obat-obatan bebas dan resep tertentu yang dapat mengganggu tidur (misalnya, beberapa obat flu dan alergi). Bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan tentang obat-obatan mana yang tidak akan mengganggu tidur.

Buat catatan harian mengenai gejala penyakit kalian dan kebiasaan kalian tidur jika masih mempunyai masalah tersebut, kalian bisa berikan catatan harian ini kepada medis profesional.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments